Apa yang terjadi?
Batal
Koleksi Terbaru TomoNews Indonesia

Interior bumi telan banyak air daripada yang kita duga - TomoNews

  • TOMONEWS INDONESIA
  • 0 Komentar
  • Laporkan
  • Laporkan
  • TOMONEWS INDONESIA
    TOMONEWS INDONESIADiunggah November 23, 2018

    DUNIA — Aktivitas seismik di sekitar Palung Mariana telah mengungkapkan bumi di sekitarnya dapat mengambil setidaknya 4,3 kali lebih banyak air daripada yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah studi baru di jurnal Nature. Para peneliti menyebarkan 19 seismograf ke dasar laut di sekitar parit, dan tujuh seismograf berbasis daratan di Kepulauan Mariana. Dua lempeng tektonik bertemu di Palung Mariana, di mana Pelat Pasifik besar tampaknya meluncur di bawah Lempeng Mariana kecil, sehingga membiarkan sejumlah besar air laut menuangkan melalui retakan ke dalam kerak bumi 30 kilometer di bawah permukaan. Para peneliti percaya bahwa air laut bisa berubah menjadi mineral hidro karena suhu dan tekanan yang tinggi. Mineral hidro kemudian akan dimasukkan ke dalam lempeng bawah dan tenggelam lebih dalam ke dalam mantel sebagai lempeng tektonik tenggelam. Chen Cai, penulis utama studi ini, mengatakan kepada Live Science bahwa tidak ada air yang hilang di lautan dan bahwa jumlah air yang masuk ke dalam interior Bumi dan kembali keluar seharusnya sama. Namun, tampaknya ada disparitas, dengan Chen menambahkan bahwa lebih banyak penelitian harus dilakukan untuk mengetahui lebih banyak tentang siklus air planet kita.

    Info

    Interior bumi telan banyak air daripada yang kita duga - TomoNews

    TOMONEWS INDONESIA
    TOMONEWS INDONESIADiunggah November 23, 2018

    DUNIA — Aktivitas seismik di sekitar Palung Mariana telah mengungkapkan bumi di sekitarnya dapat mengambil setidaknya 4,3 kali lebih banyak air daripada yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah studi baru di jurnal Nature.

    Para peneliti menyebarkan 19 seismograf ke dasar laut di sekitar parit, dan tujuh seismograf berbasis daratan di Kepulauan Mariana.

    Dua lempeng tektonik bertemu di Palung Mariana, di mana Pelat Pasifik besar tampaknya meluncur di bawah Lempeng Mariana kecil, sehingga membiarkan sejumlah besar air laut menuangkan melalui retakan ke dalam kerak bumi 30 kilometer di bawah permukaan.

    Para peneliti percaya bahwa air laut bisa berubah menjadi mineral hidro karena suhu dan tekanan yang tinggi.

    Mineral hidro kemudian akan dimasukkan ke dalam lempeng bawah dan tenggelam lebih dalam ke dalam mantel sebagai lempeng tektonik tenggelam.

    Chen Cai, penulis utama studi ini, mengatakan kepada Live Science bahwa tidak ada air yang hilang di lautan dan bahwa jumlah air yang masuk ke dalam interior Bumi dan kembali keluar seharusnya sama.

    Namun, tampaknya ada disparitas, dengan Chen menambahkan bahwa lebih banyak penelitian harus dilakukan untuk mengetahui lebih banyak tentang siklus air planet kita.

    Belum Ada Komentar
    Yuk mulai tulis komentar kamu
      Langganan untuk bisa berkomentar
      Tulis komentar ...

      Jadwal

      News